Wedding: Vendor Make Up Artist (MUA) / Rias Pengantin | Yogyakarta

Udah hampir dua tahun pernikahan, tapi ternyata saya belum juga kelar posting vendor-vendor nikahan. Hehehe, maklum ye sis, banyak kerjaan #tsah! Kali ini saya mau membagikan pengalaman dalam cari vendor me'ap alias rias pengantin alias MUA.


Jaman mama saya nikah dulu, MUA alias perias manten ini adalah yang utama. Harus paham pakem-pakem Jawa, ngeriasnya harus manglingi, nyediain baju, perlengkapan dan semua atributnya, juga harus sanggup untuk merias 3 hari penuh. Sampe-sampe banyak kali perias yang sebelumnya puasa dulu sebelum ngerias supaya dapet aura manten. Keseluruhan acara pernikahan juga dihandle sama perias, mulai dari siraman, midodareni, sampe panggih. Jadi sudah bisa dibayangkan gimana primernya kebutuhan perias di jaman mama saya nikah yak.

Di jaman saya, yang sudah jauh berkembang, kebutuhan acara pernikahan lebih disiapkan oleh Event Organizer (atau MC). Apalagi di nikahan saya pun nggak pake adat sama sekali. Praktis, tugas perias saat nikahan saya hanyalah merias saja. Nggak ada praktek-praktek lain selain makeup dan hijab. Paham inilah yang semula bikin perdebatan di keluarga saya. Balik lagi ke awal, di jaman mama saya, perias adalah tokoh utama pernikahan. Sedangkan di jaman saya, kastanya perias sama aja kayak kasta vendor-vendor yang lainnya. Namun, keluarga saya menuntut agar perias bisa menjadi pemimpin pernikahan saya dan membimbing jalannya acara.

Duer!!

Jauh sebelum perdebatan itu dimulai, saya sudah hunting perias. Sengaja, perias ini saya survey tanpa campur tangan orang lain (orangtua, keluarga, dan lain-lain). Hanya kakak saya aja yang ikut komentar perihal hasil riasnya bagus atau engga, flawless atau engga, medhok atau enggak. Ya seperti itu lah. Saya pun juga nggak terlalu pusingin perias. Sengaja pun, saya cari yang nggak repot-repot. Liat-liat fotonya di instagram, terus di kontak.

Entah gimana, saya (saat itu) nggak terlalu bersemangat cari perias. Bagi saya hasilnya sama aja. Sama-sama tebel. Saya pun juga nggak banyak referensi perias. Tapi teteeup ya, survey jalan terus. Hanya aja prosesnya nggak secepat vendor yang lainnya. Padahal perias ini yang rada vital, karena di satu tanggal, beliau cuma bisa tanganin satu sampe dua klien aja.

Survey ke perias mana aja siih?

1. Arnie Suryo
Ini adalah perias pertama yang saya tanya-tanyain dari dulu, bahkan sebelum saya ada rencana menikah. Mbak Arnie Suryo ini ramah dan fast response. Beliau sudah punya pasar sendiri, spesialisasinya di makeup Jawa karena kebanyakan kliennya pake paes Jawa. Saat itu, saya hubungi via email untuk price listnya dan langsung dibalas. Dalam satu hari, Mbak Arnie hanya ambil satu klien aja, mungkin biar lebih maksimal ya persiapannya. Tapi karena makeup yang saya mau adalah yang modern, dan kebanyakan klien beliau adalah yang model paes, saya jadi kurang referensi. Trus kayak ada yang kurang gitu lho, entah apa. Mungkin karena tipe makeup beliau udah yang 'Jawa banget', sedangkan yang saya cari adalah yang kayak inces-inces gitu. Beda preferensinya. Jadi yaaa, akhirnya saya coret Mbak Arnie dari list. Maaf ya, Mba.

instagram: @arniesuryo
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.




2. Yayuk Sekar Ayu
Kebetulan saya dah kenal lama sama Mbak Yayuk karena pernah tetanggaan. Saya pun pernah beberapa kali di makeup-in Mbak Yayuk, entah itu jadi buku tamunya tetangga, atau jadi panitia nikahan saudara. Baiiik banget orangnya. Mau saya tanyain sampe yang nggak penting pun beliau mau jawab dengan ramahnya hahaha. Nah, price list Mbak Yayuk cukup lengkap ya, mulai dari paket rias, siraman beserta atributnya, bahkan ada price list untuk paket pernikahan, MC, EO, dan lainnya. Buat yang nggak mau ribet, bisa banget deh nanya-nanya lebih lanjut ke paketnya Mbak Yayuk. Saya sendiri akhirnya juga make EOnya Mbak Yayuk di detik-detik terakhir hehehe.
Untuk tipe makeupnya, hampir mirip-mirip lah sama Mbak Arnie Suryo, yang kebanyakan untuk makeup paes, biarpun beberapa ada juga referensi makeup muslim modern.

instagram: @paketsekarayu
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.



3. Yuyuk Endy Paras Ayu
Bu Yuyuk adalah langganan bude saya. Tiap anaknya nikah, pasti yang meapin Bu Yuyuk. Malah yang dipajang di ruang kerjanya Bu Yuyuk itu foto sepupu saya pas dimeapin beliau (kalo belum diganti ya mehehehe). Orangnya haluuuus bangeet. Ramah dan (apa ya istilahnya) ngajeni gitu lho [NGAJENI]. Jadi beliau ini selalu menggunakan bahasa yang halus walaupun kliennya lebih muda. Termasuk sama saya pun beliau juga pake bahasa jawa halus (padahal saya nggak terlalu paham). Mihik, buat milenial macem saya (iye saya pengennya jadi milenial ya buibuk!) jadi rada sungkan. Untuk hasil makeupnya juga Njawani banget. Spesialis jawa banget deh pokoknya. Sebenernya saya udah tau sih nggak bakal pake Bu Yuyuk karena tema saya bukan adat Jawa. Tapi entah kenapa waktu itu saya tetep aja nanya-nanya price list dan availability beliau di tanggal saya. Mungkin setengah berharap bisa dimeapin beliau kali ya. Eheehehe.

instagram: @yuyukendy_parasayu
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.




4. Aline Bloom Salon
Mbak Aline ini dulunya sempat terkenal banget di female daily. Sampe-sampe buat makeup wisuda aja harus booking jauh-jauh hari dan itupun nggak bisa home service. Nah, pas lagi survey, saya pun kepoin instagramnya Mbak Aline sekalian saya tanya price listnya. Harga masih standar ya, dan bisa sewa baju di sini juga sama kayak kebanyakan perias lainnya yang udah punya baju nikahan sendiri. Jadi kalo yang nggak mau pusing-pusing cari baju nikah, bisa deh pake Mbak Aline. Tapi kalo dilihat dari ignya, Mbak Aline masih fokus di meap wisuda. Weddingnya banyak juga sih, tapi lebih banyak service untuk wisuda. Untuk tipe meapnya sendiri standar ya, lebih ke nasional gitu nggak barbie tapi juga enggak jawa.

instagram: @alinebloomsalon
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.



5. o.p.i.e.makeup
Karena pengalaman saya dalam bidang MUA ini awam banget, jadi yang saya tau adalah perias-perias Jawa seperti yang udah saya sebutin di atas. Plus Mba Aline, karena sering disebut-sebut di female daily.
Baiklah. Karena saya menikahnya di waktu yang hampir bersamaan sama temen kuliah saya yaitu Tarina, jadinya kami saling tukar informasi saat cari-cari vendor. Dan saya sangat-sangat terbantu dengan referensi MUA yang doi punya, karena dia lebih banyak info tentang meap-meap inces-flawless-berbi gitu.
Opie ini salah satu MUA yang looknya flawless. Baguss. Di sini sediain sewa kebaya juga, bahkan sewa perdana juga ada. Tapi entah kenapa saya ngerasa ada yang kurang aja gitu ya. Balik lagi meap kan soal selera,. Biar hasilnya bagus, tapi mungkin belum berjodoh dimeapin sama opie.

instagram: @o.p.i.e.makeup
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.





6. Lia Pharaoh MUA
Ini juga direkomendasiin sama Tarina. Kliennya udah banyak banget. Hasilnya bagus. Cocok sih sama hasilnya. Yang bikin nyolok mata saat liat hasil meap para MUA ini sebenernya (untuk saya) lebih di shading pipi sama alis. Nah, Lia Pharaoh ini hasil meapnya nggak nyolok mata karena hasil alisnya bagus natural dan shadingnya nggak terlalu tebel kayak ditonjok. Harganya sebelas dua belas sama opie. Tapi ini untuk tahun 2018 ya. Nggak tau deh sekarang lebih mahal apa masih 11.12 sama opie hehe.

instagram: @liapharaohmakeup
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.




7. Yaya Haryo MUA
Terakhir ya gaes. Ini juga hasil direkomendasiin beberapa temen. Sebenernya nama ini asing sih, baru denger sekarang. Kalo yang lainnya, minimal pernah seliweran lah namanya entah di instagram atau pernah lihat plang studionya. Mba Yaya ini baru banget buat saya. Tapi beberapa temen merekomendasikan. Yang saya inget sih, Tarina dan satu temen SMA saya yang paling ngebujukin buat pake Mbak Yaya. Tarina sih, kayaknya udah jatuh hati ama Mbak Yaya. Saya sempet anterin Tarina ke Wedding Expo di mana Mbak Yaya lagi demo meap di sana. Doi nanya-nanya tentang jenis meapnya Mbak Yaya, udah semangat banget deh pokoknya. Tapi sayang pas tanggalnya dia, Mbak Yayanya udah full. Nah, di lain waktu, temen SMA saya juga ngerekomendasiin Mbak Yaya. Katanya, ada MUA baru (waktu itu) yang meapin sahabatnya. Hasilnya bagus banget, nggak too much, flawless, dan sampe acara selesai pun meapnya nggak berantakan. Ihiy. Jadilah saya terbujuk.
Akhirnya saya pun kepoin instagram Mbak Yaya. Mirip-mirip Lia Pharaoh sih ya, cuma waktu itu hasil alisnya Mbak Yaya rada nyolok mata. Bukan karena nggak natural ya, tapi lebih ke kebanyakan alis bikinannya nggak terlalu sreg. Kayak terlalu lurus gitu lho. Pasti nggak cocok deh kalo dipake di saya. Huft.

instagram: @yayaharyo
foto discreenshot langsung dari instagram vendor.




Akhirnya, siapa yang dipake jadi vendor?

Surprisingly, akhirnya saya pilih Yaya Haryo MUA jadi vendor makeup saya. Dan, Yayuk Sekar Ayu dipake untuk makeup keluarga besar.


Kenapa pilih Yaya Haryo?

Entah lah. Waktu nanya-nanya availability, Mbak Yaya bilang masih kosong. Tapi masih galau sih bandingin ama vendor lain. Akhirnya saya pun ketemuan sama Mbak Yaya dan ngobrol ngalor ngidul. Singkatnya, akhirnya saya berhasil dibujukin bahwa alis itu bisa diatur lah, nggak harus kayak gitu. Meap juga by request, pengen yang bold bisa, flawless juga hayuk. Mau kek barbie tinggal pilih, mau natural kayak gadis endonesa juga silakan. Hm. Akhirnya setelah balik lagi kepoin instagramnya dan tanya sana-sini. Berbekal rekomendasi dari temen-temen, saya pun memantapkan hati pake Mbak Yaya.


Apa aja yang didapat dari Yaya Haryo?

Makeup touch up resepsi. Artinya, full makeup untuk akad berikut hair do/hijab do (disediakan juga free melati, free soft lense, dan aksesoris seperti crown/mahkota) dan touch up untuk resepsi. Saat resepsi tidak dihapus dan diulang makeupnya, melainkan hanya di touch up. Juga bisa ganti baju dan hijab do, ganti nuansa meapnya (lipstik, blush, dan mata).


Gimana proses makeup bareng Mbak Yaya?

Akad nikah saya dimulai jam 16.00. Sekitar jam 10.00 Mbak Yaya dan tim udah nyampe rumah bawa koper-koper amunisi perangnya. Sebelum meap, saya disuruh wudhu dan disimpan jangan sampai batal supaya nanti bisa sholat.

Okay, akhirnya meap pun dimulai. Prosesnya cukup lama, sekitar 3 jam. Saya nggak terlalu perhatiin prosesnya karena TERNYATA dimeapin itu ngantukkk! Hahaha! Tapi seinget saya, awalnya saya dikasih berlayer-layer cairan (mungkin) kayak serum, essence, dan semacemnya supaya hasil meapnya lebih awet dan nggak cakey atau crack. Baru deh mulai base meap yang cukup lama. Campur-campurin warna fondesyen biar ga dempul, dan lain sebagainya yang saya nggak pahami. Overall sih oke ya. Cara meap-innya bagus dan halus. Halus dalam artian nemplokin meap ke mukanya tuh secara halus dan nggak kasar. Juga, alis saya nggak dicukur sama sekali. Jadi aman. Alhamdulillah bentuk alis juga sesuai keinginan, jadinya nggak deg-degan lagi. Maap ya, Mbak, udah suudzon. Hehe.

Pada dasarnya Mbak Yaya ini baik banget dan ramah. Hanya aja nggak banyak basa-basi. Nggak seperti vendor-vendor lain yang banyak ngajakin ngobrol (kadang ada juga yang over friendly), Mbak Yaya nggak banyak ngomong dan selalu to the point. Tapi karena beliau nggak banyak omong (atau mungkin saya dah diajakin ngobrol tapi nggak nyambung kali ya? wkwk), akhirnya selama proses meap, saya dan Mbak Yaya banyakan diemnya. Beberapa kali sih ngobrol, tapi banyakan diemnya. Seringnya sih Mbak Yaya ngobrol sama asistennya, atau dibribik sama vendor lain hahaha. Padahal saat itu, Mbak Yaya lagi hamil muda lho. Masiiiih ajee, dasar laki nggak mau rugi! wkwk.

Saat awal-awal dimeap-in, saya sempet ditanya mau meap model apa. Saya jawab terserah aja yang penting bagus. Dan Mbak Yaya pun bikin meapnya yang (katanya) Arabian Look gitu, alias bold. Well Okay. Mari kita lihat nanti hasilnya, berhubung saya percaya sama Mbak Yaya, jadinya saya nggak mikir bahwa hasilnya nanti bakal gimana-gimana. Pokoknya mikirnya, hasilnya udah pasti bagus! Titik!

sabar. dimeapin emang bikin ngantuk say! tapi penasaran juga sama hasil akhirnya.


Saat akad, saya tidak menggunakan aksesoris apapun. Saya hanya menggunakan veil (dari vendor dress) dan melati yang dipakai sebagai bandana. Karena baju saya bukan adat jawa, menurut Mbak Yaya kurang cocok kalo melatinya dibikin panjang menjuntai. Karena saya kekeuh pengen pake melati, akhirnya dipakein jadi bandana.

Hasilnya, makeup akad bener-bener kayak yang saya pengen. Nuansanya peach-peach gimana gitu, dan bandananya surprisingly saya suka banget dibikin gitu (tadinya sempet deg-degan jadinya kek mana gitu). Bahagia banget rasanya nggak pengen dihapus meapnya.





Lalu setelah selesai akad, saya langsung ganti baju dan hijabnya dilepas. Lepasnya tentu aja dilepasin sama asisten Mbak Yaya yaa, karena nggak mungkin copot sendiri. Lalu mulai ditouch up. Dibenerin lagi base meapnya, alisnya dibenerin, segala macemnya dibenerin. Nuansa meapnya juga diganti jadi lebih bold lagi. Touch up sekitar 45menit-1jam. Untuk meap resepsi, baru deh saya pake crown dan tanpa veil.

Hasilnya, taraa! bold makeup for reception. Terlepas dari bagian mata yang bikin galak, hasilnya bagus banget. Nuansanya diganti jadi lebih bold dari pas akad yang terkesan nude. Cucok.








Gimana rasanya pake makeup Yaya Haryo?

Saya sangat puas dengan makeup akad. Bener-bener sesuai sama yang saya pengen deh pokoknya.

Untuk makeup resepsi, sebenernya saya suka-suka aja. Hanya sedikit yang saya sayangkan, bagian mata bikin saya keliatan lebih galak (padahal ga usah dimeapin udah judes ye mukanya). Juga saat finishing, ada lipstik yang nempel di gigi sampe acara resepsi kelar. OHEMJII! Minimal dicek dulu atau kasih tau dulu harusnya ya, paling enggak kan bisa saya hapus sebelum acara mulai hiks. Saya udah ngeh sih saat di pelaminan kalo ada lipstik nempel di gigi, secara temen-temen banyak yang bilang. Tapi, betapa susahnya ngehapus itu lipstik saat kamu lagi di pelaminan dan jadi pusat perhatian orang. Pas colongan mau benerin itu lipstik, adaa aja yang naik ke pelaminan entah salaman lah entah mau foto lah. Jadi lah itu lipstik nempel terus di gigi sampe acara kelar. Bodo amat.

Selebihnya. Saya puas dengan hasil makeupnya Mbak Yaya. Beneran bagus sampe acara selesai nggak geser nggak berubah sama sekali pokoknya okayyy banget!

Wajah saya saat itu lagi dalam kondisi yang kurang sehat. Banyak bruntusan dan beberapa bopeng di wajah. Bekas jerawat dah nggak keitung lagi saking banyaknya. Kulit juga lagi kering dan dehidrasi. Saat dimakeup, entah gimana ceritanya bruntusan dan bopeng jadi nggak keliatan lagi. Bener-bener tersamarkan banget. Jos banget Mbak Yaya memang nih.

Saking okenya, mau mantap-mantap sama suami pun jadi tertunda karena ngehapus meap yang paripurna ternyata butuh waktu dan energi ekstra haha. Bahkan sampe pagi pun, saya masih berkutat sama sisa meap yang harus dibersihin. Well done. Dan saking bagusnya, kakak saya pun jadi pengen dimeapin Mbak Yaya kalo doi nikah nanti. Moga-moga masih jodoh yee ama Mbak Yaya hehehe aamiin.

Thank you ya, Mbak Yaya. Udah bikin aku cantik di hari istimewaku. Ehehehe. Buat calon manten, saya bener-bener rekomendasiin Mbak Yaya untuk jadi vendor MUA kalian. Dijamin bagus! Cuma, sepertinya Mbak Yaya udah banyak banget kliennya, jadi kalo tertarik, lebih baik kalian mulai booking jauh-jauh bulan supaya bisa berjodoh sama Mbak Yaya. Ciao!





0 komentar