Papa saya selalu punya angan-angan untuk mengadakan pesta pernikahan anak-anaknya di JEC (Jogja Expo Center). Dari dulu, bahkan saat anak-anaknya masih jadi anak sekolahan, Papa selalu pengen hajatnya dilaksanakan di sana. Alesannya simple banget, selain deket banget dari rumah (cuma tinggal ngesot doang udah nyampe), juga karena area parkirnya luas. Kalo saya sih nggak pengen-pengen amat di JEC, saya lebih pengen ngadain pesta nikahan di Auditorium UII, karena entah kenapa saya pengen banget akad nikahnya di masjid UII.



Dan ketika saya akhirnya akan menikah, Papa pun langsung nyuruh saya untuk menanyakan pricelist gedung JEC. Berusaha ngewujudin impian yang udah lama terpendam kali ya. Tapi karena aing anak yang budiman, saya pun akhirnya menanyakan pricelistnya ke bagian marketing.

Website JEC: klik di sini

Setelah kirim email ke bagian marketingnya, akhirnya saya dapat pricelist untuk masing-masing hall di JEC. Yang paling gede tentu yang di lantai 1, namanya Bima Hall. Iya, yang biasanya buat pameran itu. Gedenya naudzubillah! Harganya pun mahal untuk ukuran budget saya yang minimalis, walaupun bisa disewa sepertiganya (yang mana bisa muat buat 2000an undangan), tetep aja harganya bikin pingsan. Sebenernya nggak pingsan-pingsan amat sih. Cuma karena ruangannya kegedean dan over budget, jadinya kami ga jadi pake Bima Hall.

Berhubung budget nggak cukup buat sewa lantai 1, tapi Papa tetep pengen hajatan di sonoh, yaudin yuuk dimari kita lihat hall di lantai 2. Hall JEC lantai 2 harganya lebih ramah lingkungan. Ada beberapa hall di lantai 2, salah duanya adalah Arjuna Hall dan Yudhistira Hall. Arjuna Hall lebih luas dan langit-langitnya lebih tinggi dari Yudhistira Hall, tapi Arjuna Hall masih pake lantai keramik 30x30 kayak standar keramik rumah gitu. Belum dilapisin karpet kayak Yudhistira Hall. Harga Arjuna Hall 20% lebih mahal dibandingkan Yudhistira Hall. Ugh! Bikin pusing. Setelah mengerucutkan pilihan, akhirnya kami pun mempertimbangkan Arjuna Hall biarpun saya enggak sreg sama lantainya. Apadaya uwe sebagai anak. Kalah kalo debat sama ortu. Bwakaka.


Apa saja yang yang sudah termasuk dalam harga sewa gedung di Arjuna Hall JEC?
PPN 10%, AC standar (yang sudah terpasang di gedung), ruang VIP selama 3 jam, genset (tergantung nego), 300 kursi banquet, meja, dan stiker parkir gratis untuk 5 mobil dan 20 motor. Stiker motor bisa ditukar dengan stiker mobil (2 stiker motor untuk 1 stiker mobil).

Harga belum termasuk sound system, biaya parkir gratis, charge kebersihan (wajib dibayar), AC tambahan (biasanya untuk di pelaminan dan di bagian tamu VIP) dan cover kursi. 


Nambah bayar untuk fasilitas apa aja?
AC standing 5PK, AC paket pelaminan (1PK 2 unit, 2PK 1 unit), Soundsystem 3000watt, dan cover kursi.
FYI, kecuali untuk charge kebersihan, JEC nggak mewajibkan kita untuk menyewa tambahan fasilitas di sana. Jika kita mau pake vendor lain, JEC tidak akan membebankan charge.

Plusnya di JEC apa aja?
Dekat dengan rumah. Jadi lebih memudahkan panitia yang mondar mandir dan antar jemput keluarga. 
Parkirnya luas banget.
Gedungnya cukup luas untuk 600 undangan.


Minusnya?
Keramik masih pakai model lama jadi bikin looknya nggak eksklusif. Mungkin kalo dilapisi karpet bakal lebih oke ya.
Ruang VIP hanya dibatasi 3 jam (tapi pas saya pake kemaren kayaknya lebih dari 3 jam dan boleh pake dua ruang VIP).
Gedungnya panas karena ACnya nggak terlalu dingin dan tamu undangan yang cukup banyak. FYI, saya hanya tambah AC paket pelaminan dan AC di ruang VIP.
Pelaminannya sempit dan rendah. Beberapa vendor dekor mengaku nggak bisa maksimal ngedekor bagian pelaminan Arjuna Hall JEC.
Rada was-was kalo bagian gedung lain disewa. Kebetulan waktu saya tandatangan kontrak sewa, pihak JEC kasih tau kalo acara saya bakal bebarengan sama acara Kids Castle di lantai 1. Saya sempet khawatir kalo acara saya bakal berantakan karena gedung bagian bawah ada yang sewa. Tapi untungnya acaranya didrop, akhirnya hari itu cuma acara saya doang yang terselenggara.
Charge kebersihannya mahal.
tuh kan. pelaminannya rendah&sempit. di tambah keramiknya masih model jaman dulu

Akhirnya saya dan keluarga memutuskan untuk pakai Arjuna Hall JEC dengan banyak sekali pertimbangan. Pertimbangan utamanya adalah karena keluarga saya cukup banyak, jadi nggak memungkinkan untuk sewa gedung yang terlalu jauh seperti Auditorium UII.

Sebenernya saya sempat survey beberapa gedung di Jogja. Tapi balik lagi, karena Papa pengennya di JEC jadi ya sudah lah ya. Berikut ini yang saya survey:

1. Auditorium UII.
Gedung ini cukup luas untuk tamu undangan saya yang berjumlah sekitar 600 undangan. Walaupun nggak pakai karpet, tapi keramik di UII sudah cukup bagus dan nggak keliatan ndeso. Harganya sedikit lebih mahal dari UII, tapi paket yang ditawarkan udah cukup lengkap termasuk sound system, AC belasan unit, cover kursi, dan parkir gratis jadi jatohnya justru (jauuh) lebih murah dari Arjuna JEC. Apalagi karena ogut alumni sono, masih dapet diskon 5jutaan kalo ngga salah. Ugh! Sayangnya lokasinya jauh di jakal atas bikin Papa ogah mempertimbangkan.

Website:  klik di sini

2. Sportorium UMY
Gedung ini juga cukup luas, malah kayaknya kegedean kalo jumlahnya cuma 600 undangan. Secara Sportorium UMY bisa muat lebih dari 2000 undangan. Harganya terhitung murah dibandingkan dengan Bima Hall JEC. Fasilitas pun juga sebelas dua belas sama JEC, tapi Papa pun juga nggak tertarik. Malah menurut saya, Sportorium UMY adalah tempat yang paling ideal untuk bikin acara nikahan dengan jumlah undangan lebih dari 1000. Tapi ya sudah karena kegedean dan over budget, akhirnya babayy.

Website: klik di sini

3. Auditorium UNY
Sebulan sebelum kawinan saya, sepupu saya nikah di Auditorium UNY. Doi nyewa di situ karena emaknya dosen UNY. Gedungnya cukup bagus walaupun parkirnya susah. Dan mahal menurut saya. Lebih mahal daripada Arjuna JEC. Dari awal saya nggak tertarik sih di sini karena mending di JEC/UII deh daripada sini, walaupun letaknya strategis di pusat kota. Tapi bude saya suka ngebet supaya saya juga kawinan di sini. Ealah bude, kalo diskonnya setengah harga kayak situ sih kaga napa-napa deh. Hahahaha :D Ah iya, gedung ini laris banget buat nikah, mungkin karena itu juga harganya semakin lama jadi semakin dinaikin.

Website: klik di sini


Yakk.. Nggak banyak survey memang. Lha wong takdir saya udah ditentuin bokap buat nikahnya di JEC. Jadi ya sudah. 


Apa saja yang harus dilakukan setelah venue ditentukan?
Saya langsung menghubungi bagian marketingnya untuk deal harga, juga mengisi form aplikasi dan surat pernyataan kesanggupan untuk tidak komplain jika ada gangguan/ketidaknyamanan yang disebabkan adanya acara lain di JEC. Setelah itu baru bayar booking fee. Waktu itu saya dibuatkan termin pembayaran sekalian. Jadi udah ada jadwal-jadwal pembayaran untuk tahap 1 dan 2. Kemudian 2-3 bulan sebelum acara, pihak JEC kirim surat perjanjian sewa gedung yang harus ditandatangani pihak saya dan JEC.


Gimana review setelah menyelenggarakan nikahan di Arjuna Hall JEC?
Selain pelaminan yang sempit dan lantai keramik yang oldschool, saya cukup puas dengan JEC. CRC-nya yang ramah dan helpful sekali. Alhamdulillahnya, saya dikasih diskon 10% dari harga sewa dan dikasih fasilitas genset gratis. Lumayan, bisa buat beli es teh. Wahahaha!
Setelah acara saya selesai, ada beberapa barang yang ketinggalan. Dan, barang-barang itu ternyata disimpenin sama cleaning service dan satpam JEC. Waaah! Baik bangeeet yaa!
Hanya aja mungkin lain kali kalo mau ngadain acara nikahan di JEC juga perlu tambah AC di beberapa titik supaya tamu undangan nggak terlalu kepanasan. 



Cheers!


Vendor dekorasi adalah vendor yang nggak kalah pentingnya dibanding vendor katering. Buat saya, formula utama dari pernikahan yang paling menguras budget adalah katering, dekorasi, dan gedung. Biaya dekorasi sendiri bisa dua kali lipat harga sewa gedung! Ampun-ampunan deh. Nangis deh. Ya udah deh.

Saya paling ribet sama vendor dekor ini karena di keluarga saya nggak ada yang menganggap dekor itu penting. Yahhh.. penting sihhh, tapi nggak yang penting-penting amat. Dekor seadanya aja. Yang penting ada dekornya, ada gebyoknya, ada bunganya, ada pelaminannya. blah! Dalam hati uwe agak ketar-ketir karena nggak pengen dekornya kayak dekor tahun 90an. Yekelesss guys, yang namanya cewek pasti punya kepinginan resepsi nikahnya kek mana yekan? Rada trauma juga kalo dekornya kosong melompong gitu. Cuma didekor di pelaminan doang. Hiks. Syudah lah. Akhirnya setelah bujukin bokap dengan cara nunjukin dekor-dekor megah ala-ala negeri dongeng, doi pun terlena. Akhirnya pun bapake ngasih approvalnya buat cari dekor yang ciamik ehehehehe (like father like daughter, dibalik anak berimajinasi tinggi pasti ada bapak yang juga menurunkan watak tersebut) :)

Buat saya, dekorasi ini adalah vendor yang paling ngeselin. Kenapa? Karena di budget saya, dekorasi menduduki peringkat dua termahal setelah katering. Pokoknya bikin mencret banget deh! Tapi ya sudah lah ya, mau dikata..kan apalagiii.. Tapi, vendor dekorasi ini juga yang paling gampang buat di survey karena semakin banyak vendor yang majang fotonya di instagram, semakin gampang kita menentukan vendor, dapetin kontaknya, dan juga mengeliminasi vendor-vendor mana yang nggak sreg di hati.

Masalahnya adalah, dibalik dekor yang semakin bagus terdapat harga yang semakin mihils. UUUUUW! Dari sini kalian bisa pilih ya, dekor yang sesuai dengan hati dan budget. Jika menurut kalian dekor seperti ini sudah cukup, ya sudah. Jangan minta dekor bagus macem nikahan Rachel Vennya dengan harga murah (padahal uwe juga minta begonoan ding muehehehehe).

By the way, nikahan Rachel Vennya itu beneran impian saya lho. Macem negeri dongeng gitu, pake tema disney pulak. Saya dari dulu pengen banget nikahan pake dekorasi dan kostum ala-ala disney kek gitu. Tapi apa daya kantong cekak jadi cuma bisa dimimpiin doang ye cyin!

Well, ada beberapa vendor dekor sebelum akhirnya menentukan mana yang dipilih yaa. Saya nggak terlalu banyak survey vendor karena takut fokusnya berubah-ubah.

Apa aja vendornya?


1. Kebun Asri Dekorasi
Dekorasi dari Kebun Asri (atau Kebon Asri yak?) sering banget saya dengar. Hasilnya juga bagus. Tapi mihils! Ini adalah dekor yang paling mahal sepanjang saya survey. Si empunya menawarkan 2 tipe dekor. Yang standar sih masih masuk budget, tapi yang paket all in sudah over budget syekalii. Walaupun masih bisa di custom, tapi tep ajee mahal ya. Itu pun belum termasuk dekor akad (saya berencana akad di gedung). Memang yang namanya harga ga bisa mengkhianati hasilnya ya. Hiks. Akhirnya saya pun mundur. Mau nawar juga sungkan, lebih baik cari vendor lainnya heheheuu. Maapin ye bu, salah saya kok bu yang berat di ongkos. Ra kuat songgone, kak!

Ini foto yang sumbernya saya ambil langsung dari websitenya : KLIK DI SINI!


2. Griya Manten Dekorasi
Pengen dekorasi kekinian dengan warna-warna pastel? Griya Manten Dekorasi solusinya! Ciyyaaa! Eh tapi bener lho. Sumprit, saya ngiler abitch waktu liat dekornya Griya Manten manakala saya sedang test food. Bagus beneer. Gue banget gitu lhoo. Apalagi si mantan gebetan pun pake dekor dari Griya Manten saat nikah. Upss, hush-hush ayo move ooooon!!! Woke, akhirnya saya pun kontak si empunya untuk survey. Dan sewaktu survey harganya, alamakk. Ga kalah jantungannya lho dibanding sama Kebun Asri. Yah walaupun Griya Manten lebih ramah lingkungan ya penawarannya, dengan harga yang sama bisa kasih penawaran yang lebih tinggi. Biar gimana pun, saya akhirnya mempertimbangkan Griya Manten sebagai vendor dekor saya. Sempat juga survey dekornya, lihat-lihat langsung hasil dekornya dan cucok syekali.

Ini foto yang sumbernya saya ambil langsung dari websitenya : KLIK DI SINI!
(yang di website cuma dikit ya foto-fotonya. Banyak dekor yang jauh lebih bagus lainnya di instagram @griyamantengallery




3. Visi Dekorasi
Vendor kedua yang saya pertimbangkan setelah griya manten adalah Visi Dekorasi. Dekornya sendiri mirip-mirip sama Griya Manten (walaupun menurut saya masih bagusan Griya Manten). Really love the details. Dan, pegawainya baiiiks banget. Harganya juga sedikit lebih murah dari Griya Manten. Dan, again, saya sempat survey untuk lihat langsung dekornya. cucok meong cyin!

Di instagramnya banyak foto-foto yang lebih bagus dari foto-foto di bawah ini. Akunnya @visidekorasi
Foto-foto ini saya ambil langsung saat saya survey:


kalo yang foto yang di bawah ini sumbernya saya ambil dari THE BRIDEDEPT






4. Creasindo Dekorasi
Yakk, sebenernya udah sering lihat hasil dekornya Creasindo di beberapa wedding. Terakhir sekitar setahun yang lalu temen saya ada yang pake jasa dekor dari Creasindo. Jadilah saya nanya-nanya ke temen saya itu. Berbekal dari temen saya yang hanya dikasih dua pertiga harga dari dekor Griya Manten, saya pun tergoda. Tapi setelah survey, ujubuseeeet! Boro-boro dikasih dua pertiga harga Griya Manten! Ternyata ownernya Creasindo itu nasabahnya temen uweeee, makanya doi dikasih harga super-duper miring. Pantesan murah, biar dikasih bunga cicilan rendah yee? Hihihi. Ya sudah lah. Range harga asli dari Creasindo sih standar ya, standar mihils maksudnya. Mirip-mirip lah sama Griya Manten & Visi. Hiks. Dan, tiap saya lihat hasil dekornya, biarpun bagus (kadang bagus banget), tapi tetep ada yang kurang rasanya. Entah apa, walaupun saya nggak bisa nemuin kurangnya di mana.
Setelah dapet kontaknya, saya pun akhirnya ketemu mas Panji, si empunya Creasindo. Cucook book! Ngobrol sama mas Panji endeeus bett, padahal kalo di wasap ngomong cuma singkat-singkat dan rada galak. Euuu. Lalu hitung-hitung-hitung, mayan lah yee. Tetep ajee mihils. Tapi saat itu saya tetep mempertimbangkan Creasindo buat jadi vendor dekor, comparing with Griya Manten & Visi.

Ini foto yang sumbernya saya ambil langsung dari websitenya : KLIK DI SINI 






5. Kebon Hijau
Ini adalah vendor yang pernah dipakai sama sepupu saya yang jarak nikahnya hanya satu bulan dari tanggal pernikahan saya. Untuk hasilnya sih mirip-mirip Visi, dengan harga yang jaaauh lebih murah. Kenapa saya nggak pake Kebon Hijau? Karena mereka slow response banget. Setiap diminta pricelist, balesnya lama. Saat minta diitungin pricelist untuk dekor custom, sampe sekarang pun nggak dibalesnya. Ugh, jadi malas ya. Padahal hasilnya lumayan lho! Nggak yang heboh-heboh banget, tapi lumayan lah untuk standar dekor wedding yang apik (dan bukan seadanya).

Ini foto yang sumbernya saya ambil langsung dari websitenya : KLIK DI SINI!
Instagram : @kebonhijau_dekorasi







Jadi, siapa akhirnya yang terpilih jadi vendor?

Setelah pertimbangan yang cukup lama, akhirnya saya memutuskan untuk pakai Creasindo. Dari penawaran yang dikasih oleh 3 vendor terpilih, memang yang paling oke adalah offering dari Creasindo untuk penawaran selengkap itu (dekor akad nikah, resepsi, dan hias mobil manten-yang akhirnya gak saya pakai). Visi juga memberi penawaran yang sama sebenernya dengan harga yang 11-12 dengan Creasindo, tapi balik lagi ke masalah yakin enggaknya, akhirnya saya pilih Creasindo. Walaupun sempat galau banget, apalagi saya sering banget ngelihat hasil dekor Creasindo tuh kayak ada yang kurang. Tapi entah kenapa, mas Panji ini banjir pujian di mana-mana. Setiap vendor-vendor lain saya yang tau kalo saya pakai Creasindo langsung bilang:
"Wah, udah aman mbak kalo sama mas Panji."
"Dekornya mas Panji orisinil, Mbak, pasti beda dari yang lain"
"Mas Panji mah udah pasti bagusnya!"

Bahh. Akhirnya dengan kemantapan hati yang masih setengah jalan, kuberanikan diri untuk pilih Creasindo. 

Apa aja yang ditawarkan Creasindo untuk dekorasi pernikahan saya?

Dekor pelaminan, taman di depan pelaminan, karpet jalan (dan karpet jalan VIP), standing flowers, welcome gate, photo corner di 3 titik (di welcome gate, pojok gang, dan di area photo booth), 2 pergola (di welcome gate dan di tengah karpet jalan), dekor di bagian entertain, dekor bagian penerima tamu (termasuk dipinjamkan kotak uang dan diberikan buku tamu+spidol), hias tangga (kebetulan saya sewa gedung di lantai 2), penjor/janur penanda jalan, dekorasi Akad Nikah (meja, kursi, dan hand bucket).
Untuk paket free yang enggak saya ambil: hias mobil pengantin & Kembar Mayang (karena saya nggak pakai adat).

Lengkap kan? Lumayan lah ya, cukup lengkap menurut saya.

Gimana hasil dekorasi dari Creasindo?

Overall saya cukup puas, walaupun nggak puas-puas banget. Saya sangat puas dengan dekor di bagian penerima tamu, karpet jalan berikut standing flowernya, juga untuk dekor taman di depan pelaminan, cukup puas untuk dekor photobooth.

Agak kurang puas dengan dekor pelaminannya. Pertama karena flower dropnya terkesan nanggung, tapi hal ini udah dibilangin sama mas Panji karena JEC Arjuna Hall itu atapnya rendah, jadi untuk dekor pelaminan bisa jadi kurang maksimal. Hmm.. Okee! Tapi, sebenernya saya berharap karpet pelaminannya itu pakai rose petal (seperti karpet di photo booth saya) instead of only black carpet.
Juga untuk pergola yang di karpet jalan, saya suka dengan ornamen-ornamen yang digunakan, tapi saya nggak suka sama tiang pergolanya. Tapi ya udah lah ya, toh sayanya juga yang waktu itu manut-manut aja mau dekor seperti apa.

Ah iya, untuk hasil dekornya, saya mah nurut aja apa kata mas Panji. Saya cuma minta untuk tidak ada sentuhan tradisionalnya sama sekali. Selebihnya, monggo biar si pendekornya yang berekspresi.

Yuk cus dimari buat lihat hasil dekornya:


pelaminan
dekorasi akad nikah. FYI, backdrop LOVE itu miliknya vendor katering.
sisa-sisa kursi akad sebelum dipindahkan
area penerima tamu
welcome gate. dikasih pergola dan ada photo cornernya.

another photo corner, nggak jauh dari welcome gate

photobooth/photo corner lainnya. Maapin ye ada iklannya buehehe


Pergola
dekor entertain. sebenernya ekspektasiku lebih tinggi dari ini. tapi yaudiin lah yaw.
wek :p


NOTE: semua foto yang bukan berasal dari saya/bukan milik saya, sudah saya cantumkan sumbernya pada link.



Setelah mengumpulkan niat dan mengusir segala kemalasan untuk update blog, akhirnya saya mulai menulis lagi. Kali ini saya ingin berbagi cerita tentang vendor-vendor yang saya pakai di pernikahan saya. Satu vendor satu post yeeu. Shabaar shaay! Ngumpulin niatnya aja susyeeeh. Ampun dah! 

BTW, eug nggak nyangka udah jadi bini orang. Kalo scrolling ke postingan-postingan jaman dulu pas masih galau pindah jurusan di kuliah, rasanya cepet banget ujug-ujug udah nikah ajee. Mana nikah sama orang yang nggak disangka-sangka pula. Temen sekolah bukan, temen kuliah bukan, temen part-time bukan, temen nongkrong bukan, temen kerja juga bukan. Trus temen apaan?

Temen hidup, sis! EUUUUUUU!! Maapin yee para jomblo! Wakakaka!

Okay. Balik lagi ke topik utama. Di sini saya akan membahas vendor yang paling penting dan paling utama. Dan juga paling menguras kantong. Budget yang dibutuhkan bisa lebih dari 60% dari total budget pernikahan. Fyuhh! Ya sudah lah ya. Baiklah. Vendor yang dibahas adalah VENDOR CATERING.

Saya mulai hunting vendor katering dari bulan September 2017 (FYI: nikahan saya di Maret 2018). Setelah nanya beberapa vendor di Jogja, akhirnya saya mengerucut di dua vendor, yaitu Sirikit dan Nusantara.

Pada akhirnya saya memilih ke Nusantara karena Sirikit kurang informatif dan pricelist 2018nya belum di update. Lagipula, kayaknya hati saya lebih mantep di Nusantara (emang jodoh yee, Mba Rit!).

Pemiliknya bernama Mba Rita dan Pak Didik. Ramah beeettt bok! Namanya juga marketingan yesss, harus ramah! Tapi mereka bener-bener ramah dan informatif sekali. Apalagi saya termasuk customer yang bawel banget nanya ini itu bahkan sempat galau segala. Untung ga kena semprot. Heheheu. Dari segi harga, doi relatif lebih murah dibanding beberapa catering enak lainnya (macem Alburuuj, Karunia, Sirikit, dan Vidi). Soal rasa gimana?

Saya dua kali test food di Nusantara Catering. Setelah minta pricelist dan menu, saya diajak untuk test food di Auditorium UNY. Awalnya, kirain ada stall khusus untuk para testfooder. Ternyata, nyusup juga, cuuy! Mana saya sama Vido kaga pake baju kondangan. Ketauan banget nyusupnya. Tapi, untungnya saya nempel sama Mba Rita terus, jadinya aman deh. Takut juga dikirain anak kos nyusup di kondangan gara-gara nggak punya duit buat makan. Bahahahaha! 

Saat itu, saya hanya mencoba gubugnya saja. Untuk buffetnya saya nggak nyobain karena udah kekenyangan. Rasanya gimana? Enak. Saya nyobain bakso, empal gentong, chicken cordon bleu, sate ayam, dan lainnya lupa. Minumannya juga enak. Namanya Es Sereh. Rasanya mirip lemon tea. Saat itu saya ketemu sama Mba Rita dan Pak Didiknya langsung. Seperti yang udah saya bilang di atas, mereka berdua ramah banget! Katanya masakan mereka tanpa msg dan nggak nyediain soft drink (tapi nyediain juga ding, by request). Overall saya puas. Cucok lah buat kondangan, apalagi dibandingin katering lamaran saya (yaiyalah! Harganya aja beda, tentu aja sasaran pasarnya juga beda!).

FYI ya gengs! Sebaiknya kita harus tau sasaran pasar dari para vendor-vendor katering. Biasanya mereka punya wangsa pasar masing-masing. Ada yang spesialis katering acara rumah, ada yang spesialis gedung, ada yang spesialis harga ekonomis, ada yang spesialis menyediakan kualitas premium. Di sana sudah ada standarnya masing-masing. Kalau kita pengen nikahan kita kayak royal wedding dan bikin lidah para undangan bergoyang, ya kita harus sediakan yang kualitasnya premium. Tapi kalo acaranya sederhana dan tamunya nggak terlalu banyak, mungkin bisa dipilih katering yang standar-standar saja. Dan, jangan minta kualitas tinggi jika harganya murah. Jangan minta murah jika kualitasnya tinggi. Euuuuuuhhh apedaah guee.

Tapi soal rasa tetap nomor satu ya. Jangan sampe kita buang uang banyak hanya untuk makanan yang nggak enak. Makanya test food itu PENTING!

Ketika saya sudah mantap sekali sama Nusantara dan bersiap buat DP untuk mengikat harga dan tanggal, tiba-tiba kakak saya bilang kalo dia habis kondangan di nikahan adek temennya dan kateringnya NGGAK ENAK! Sambil nunjukin brosur Nusantara!!

APHAAAA??? Kenapa di saat saya udah bilang ke vendor saya mau DP, tapi kakak saya bilang makanannya NGGAK ENAK??

Akhirnya, setelah dilanda kegalauan, saya dan kakak saya memutuskan untuk test food ulang di Nusantara. Untungnya masih dibolehin sama Mba Rita bweehehehe. Lokasi test food kali ini di Auditorium Perwacy. Makanannya kurang lebih sama. Hanya beberapa gubugnya saja yang beda. Di sini saya sempat nyobain soto, siomay, dan nasi (nasi apa ya? lupa). Cobain eskrimnya juga. Again, gak nyobain buffetnya. MASIH ENAK KOOK! Setelah saya dan kakak saya yakin seyakin-yakinnya, akhirnya, sore itu juga saya memutuskan untuk DP sebelum harganya makin naik (FYI, Nusantara selalu update menu dan pricelist beberapa periode dalam setahun).


Apa pertimbangan saya untuk memakai Nusantara?

Pertama, rasanya enak. Mutlak. Mau banyak orang kompor-komporin bilang nggak enak, menurut saya tetep enak. Malahan, setelah DP, ada teman saya yang bilang kalo beberapa gubug Nusantara nggak enak (such as pempek and lasagna). Buffetnya juga nggak enak. Ugh! Yang doi sebutin kan enggak saya coba di test food. Iiiiih!! Akhirnya saya pesan menu yang sudah saya cobain saja, untuk memastikan rasanya beneran enak. Cari aman aja deh, katering mah urusannya sama lidah ribuan orang.
Nyatanya setelah nikahan saya banyak yang puji-puji kateringnya enak dan pada bilang semoga hajatan kakak dan adek saya besok pakai Nusantara lagi. Keluarga yang tadinya ngeremehin katering saya (gara-gara banyak yang kecewa sama katering lamaran), juga pada puas sama Nusantara. Da beeeeest pokoknya !

Pertimbangan kedua, dekornya ciamik! Saya suka banget deh sama dekornya Nusantara. Banyak bunga-bunga dan lampu hias, taplaknya juga bagus. Ada backdropnya yang bentuk tulisan LOVE itu juga lutchuuu.

Ketiga, mereka well-organized. Dan juga, ada supervisor yang menjaga saat acara berlangsung. Jadi, nggak ada tuh makanan kosong di gubug. Sebelum habis, pasti udah direfill duluan. Distribusi makanannya juga terstruktur.

Minusnya apa?

Perhitungan jumlah makanan mereka sedikit lebih tinggi dari beberapa vendor lain. Buffet saya sisa paling buanyak. Buanyak buanget! Gubugnya juga sisa banyak sih, tapi itu juga karena tamu hanya 80% yang datang. Kebanyakan tamu yang diundang memang dari luar kota. Jadi makanan sisa banyak sekaliiii. Saya compare dengan sepupu saya yang nikah sebulan sebelum saya (doi pake vendor K*), dengan jumlah tamu undangan yang sama, menu yang mereka sediakan lebih sedikit. Tapi jatuhnya malah pas. Tidak sisa terlalu banyak. Jadi, sebaiknya kalo mau menentukan jumlah makanan, didiskusikan lagi supaya makanannya tidak sisa terlalu banyak.

Selain itu apa? nggak ada sih. So far saya puasss sekali sama Nusantara.


Berapa jumlah makanan yang saya pesan?
FYI, saya mengundang 600 undangan. Artinya, perhitungannya dikalikan dua, sehingga katering dihitung untuk 1.200 orang. Undangan saya sudah termasuk keluarga dan panitia ya.

Akad Nikah
Soto Ayam dan Teh Panas (170 porsi)
(disesuaikan dengan jumlah tamu yang hadir. Saya ada sekitar 150 tamu, dan dilebihkan sekitar 10%)

Resepsi
Buffet (800 porsi)
(Menu: Nasi Putih, Sop Ayam Roll, Chicken Katsu, Bistik Daging, Gurameh Asam Pedas, Capcay, Kerupuk, Buah Iris, Air Mineral, Teh, & Es Sereh, Eskrim dan Puding)
Gubug:
Bakso Daging (700 porsi)
Zuppa Soup (500 porsi)
Sate Ayam (500 porsi)
Empal Gentong (700 porsi)
Siomay (500 porsi)
Selad Solo Galantin (400 porsi)
Es Degan Selasih (500 porsi)
Tambahan Minuman (400 porsi)

Menurut saya, perhitungan gubugnya sudah pas. Hanya buffetnya saja yang menurut saya kebanyakan. 
Tambahan minuman? Ya! Karena minuman sudah sepaket dengan buffet sebanyak 800 porsi, maka saya perlu menyediakan tambahan minuman sebanyak 400 porsi  (total 1.200 porsi) supaya sesuai dengan jumlah undangan.


Gimana rasanya? 

Saat akad nikah, saya sempat makan soto ayamnya. Uenaaak ciyuus ga bohong! Perias saya juga bilang enak. Pegawainya juga. Rasanya hmm... Jadi pengen kondangan di tempat yang pake Nusantara iiiiyyh!

Saat resepsi, saya nggak makan di gedung. Syibuk kalii ngurusin tamu, dan saat acaranya kelar, makanan udah diberesin. Hiks. Akhirnya saya makan di rumah. Sempet cocol-cocol sate dan siomay. Enaaak! Dan besoknya, saya sibuk makanin makanan katering yang masih sisa. Selad solo, bakso, chicken katsu, bistik daging. Yang paling juara lalalala enak tak terkira adalah bistik daging, bakso, dan siomay. Enak banget poool!! Kalo chicken katsunya udah berasa asin. Nggak tau mungkin karena dikulkasin berhari-hari dan digoreng terus-terusan. 


Jadi?

PUAS BANGETT! Walaupun sedih karena makanan sisa buanyakkkk, tapi hati puas. Alhamdulillahirabbil alamin, vendor katering diberi kelancaran. Dari sekian banyak vendor, yang paling saya takutkan yaa katering ini. Tapi alhamdulillah ternyata lancar! Uhuuuyy!




Apa tips-tips dalam memilih katering?

Jangan malu untuk test food! Sering-seringlah test food untuk meyakinkan lidah bahwa pilihan katering tidak salah.
Sering-sering baca review! Review jujur ya, bukan testimoni yang di upload si vendor di instagram.
Datangi kantornya. Temui ownernya. Jika kita lebih mengenal vendor, maka kerjasama akan terjalin lebih baik.
Kalo lagi kondangan, jangan asal makan. Dirasakan bener-bener makanannya, dan jangan malas ngumpulin brosurnya. Kalo nggak ada brosurnya? Tanya langsung ke pramusajinya, nama kateringnya apa. Saya dulu begitu, enak-ga enaknya vendor katering yang pernah saya coba selalu saya catat nama vendornya supaya mempermudah seleksi.
Perhatikan pricelist dan menu. Bandingkan beberapa vendor dan cari plus minusnya. Tentukan vendor yang paling pas harga dan pas rasanya.
Perhatikan dekorasi dan kebersihannya. Apakah pramusajinya rajin bersihkan piring-piring kotor? Apakah makanan selalu terisi penuh? Apakah taplak mejanya kekinian? (kan kadang ada yang masih pake taplak jadul). Apakah dekorasinya bagus?
Perhatikan kelengkapannya. Tanyakan apakah harga sudah termasuk biaya pelayanan, biaya sewa peralatan dan sewa meja. Dan apakah harga sudah termasuk pajak. Pastikan harga menu sudah nett dengan semua kelengkapannya.
Siapkan mobil khusus untuk mengangkut sisa makanan dari gedung ke rumah. Pastikan juga bahwa pihak katering akan membereskan sisa makanan ke dalam plastik dan diangkut ke mobil.











Okay, jadi tetep semangat yaa cari vendor kateringnya!

Cheers!


Baiklah. Dari sejak Vido melamar saya di bulan Agustus 2017, saya sudah mulai mencari-cari info tentang prosedur menikah secara sah dalam agama dan catatan sipil. Gimana caranya ngurus dokumen pernikahan, syarat-syaratnya apa aja, dan tetek bengek lainnya. Semuanya (tentu aja) dilakukan seorang diri sementara Vido kerja di luar kota dan nggak bisa banyak bantuin. Hm. Okeeh! Hajar aja bleeeh! Uwe kan setrong ye, sis! Bwehehehe.



Jadi, yang paling pertama adalah menentukan tanggal, jam, dan tempat untuk akad nikah.

Tempat akad nikah harus ditentukan di awal karena berkaitan dengan proses akad yang akan dilakukan oleh KUA setempat. Jadi, jika kalian akan melaksanakan akad nikah di gedung/masjid yang tidak satu kecamatan dengan domisili KTP kalian, maka kalian harus minta surat keterangan dari KUA domisili untuk mengurus dokumen pernikahan di KUA kecamatan gedung/masjid tersebut.

KTP saya berada di kecamatan Banguntapan. Kebetulan saya akan menyelenggarakan akad nikah di gedung Jogja Expo Center yang terletak di kecamatan Banguntapan. Jadi lah saya mengurus dokumen pernikahan saya di KUA Banguntapan.
Kalo ternyata saya nikahnya di gedung Sportorium UMY gimana? Karena UMY masuk di kecamatan Kasihan, maka saya harus cabut berkas/bikin surat keterangan numpang nikah dari KUA Banguntapan dan mengurus dokumen pernikahan di KUA Kasihan. (CMIIW)

Ketika tanggal sudah didapatkan, saran saya lebih baik langsung ke KUA terlebih dahulu untuk memesan tanggal dan jam pernikahan. Tapi perlu diingat ya, nggak semua KUA bisa dibooking tanggalnya seperti ini. Kebetulan di KUA tempat saya melaksanakan akad nikah diperbolehkan/dianjurkan untuk booking tanggal dan jam pernikahan di jauh-jauh hari/bulan sebelum menyerahkan berkas-berkasnya.

Tapi karena saya nggak tau kalo cara tersebut boleh dilakukan, jadinya saya nggak booking tanggal duluan. Hufft... Saya langsung ke kelurahan setempat untuk ambil syarat pernikahan kemudian ngurus semuanya di bulan Oktober. Nggak taunya, berkas saya baru bisa masuk KUA di akhir Desember (karena berkas baru boleh masuk di akhir Desember). Beuuuh! Kalo tau bisa booking tanggal dulu kan saya nyantai-nyantai aja dulu di urus dokumennya di Januari.  Akhirnya, di bulan September itu saya cuma booking tanggal di KUA, lalu balik lagi ke sana di Januari.

Ada yang bilang kalo dokumen-dokumen pernikahan ada masa berlakunya. Dokumen pernikahan harus tertanggal maksimal 3bulan dari tanggal akad nikah. Jadi, kalo mau nikah di bulan Maret, dokumen pernikahan maksimal harus tertanggal di bulan Desember. Tapi kata teman saya yang bapaknya kerja di KUA, nggak ada masa berlaku untuk dokumen tersebut. Dan, saya pun membuktikan bahwa dokumen saya yang tertanggal 26 September 2017 (untuk dokumen suami) dan 27 Oktober 2017 (untuk dokumen istri) masih bisa dipakai untuk pernikahan di tanggal 31 Maret 2018.
Tapi tergantung KUA-nya juga yaa.. Karena (mungkin) kebijakan masing-masing KUA berbeda. CMIIW


Apa saja dokumen yang diperlukan untuk pengurusan pernikahan di KUA dan gimana langkah-langkah pengurusan dokumen pernikahan?

Saya nggak ngurus dokumen pernikahan di daerah asalnya Vido karena doi berasal dari Blitar. Akhirnya kami meminta bantuan dari keluarganya Vido untuk mengurus dokumen yang diperlukan. Berikut ini dokumen yang digunakan oleh suami untuk mengurus dokumen pernikahannya:

1. Surat Pengantar dari RT setempat
2. Fotokopi KTP
3. Pas Foto Berwarna
4. Fotokopi Akte Kelahiran
5. Fotokopi Ijazah Terakhir
6. Kartu Keluarga asli dan Fotokopi
7. Materai 6.000 (bagi yang belum pernah menikah, untuk Surat Sumpah Jejaka)
8. Fotokopi Surat Kematian bagi pasangan yang sudah meninggal (cerai mati)
9. Akta Cerai Asli (bagi yang sudah menikah dan cerai hidup)
10. Fotokopi Kartu Keluarga Orangtua (bagi yang sudah memiliki KK sendiri)
11. Fotokopi Kartu Keluarga, Akte Kelahiran, Ijazah, dan KTP calon mempelai wanita
(Yang saya coret merupakan syarat khusus yang harus dipenuhi dalam kondisi tertentu. Karena calon suami saya belum pernah menikah, sehingga dokumen tersebut tidak dibutuhkan)

Saya kurang tau juga berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengurus dokumen tersebut di Blitar. Seingat saya tidak lebih dari satu bulan dari penetapan tanggal pernikahan. Awal Oktober saya sudah terima dokumennya. Dan, yang jelas, ada biaya untuk mengurus dokumen di Blitar. Saya nggak tau biaya jasa/biaya pungli/biaya apapun itu, tapi yang jelas ada biayanya. Ugh.. gini hari masih bayar?

Dokumen yang saya dapatkan dari KUA Blitar adalah:
1. Surat Rekomendasi dari KUA setempat
2. Surat Keterangan untuk Kawin (Surat Keterangan Numpang Nikah) (Formulir N.1)
3. Surat Keterangan Asal-usul (Formulir N.2)
4. Surat Persetujuan Mempelai (Formulir N.3)
5. Surat Keterangan Orangtua (Formulir N.4)
6. Surat Pemberitahuan Kehendak Nikah (Formulir N.7)
7. Surat Sumpah Jejaka Bermaterai 6.000 yang disahkan Kelurahan
8. Surat Keterangan Bepergian Boro
9. Surat SKCK yang diterbitkan kelurahan.

Setelah dokumen dari calon suami udah lengkap, saya langsung mengurus dokumen-dokumen pernikahan di daerah saya. Yuk dimari kita simak bersama yess:

Pertama, ke RT setempat.
Yang dibawa: KTP dan Kartu Keluarga
Proses: Pak RT akan membuatkan surat pengantar nikah dan ditandatangani oleh RT
Waktu: 10 menit
Biaya: Gratis
Yang dibawa pulang: Surat Pengantar Nikah bertandatangan dan stempel nama RT

Kedua, ke RW setempat.
Yang dibawa: Surat Pengantar Nikah bertandatangan dan stempel nama RT
Proses: Pak RW menandatangani surat pengantar nikah
Waktu: 5 menit
Biaya: Gratis
Yang dibawa pulang: Surat Pengantar Nikah bertandatangan dan stempel nama RT dan RW

Ketiga, ke Dukuh setempat.
Yang dibawa: Surat Pengantar Nikah bertandatangan dan stempel nama RT dan RW
Proses: Pak Dukuh menandatangani surat pengantar nikah
Waktu: 5 menit
Biaya: Gratis
Yang dibawa pulang: Surat Pengantar Nikah bertandatangan dan stempel nama RT, RW, dan Dukuh.

Keempat, ke Kelurahan setempat.
Yang dibawa:
1. Surat Pengantar Nikah bertandatangan dan stempel nama RT, RW, dan Dukuh
2. Fotokopi KTP
3. Fotokopi Akte Kelahiran
4. Pasfoto 2x3 (4lembar) dan 4x6 (1lembar) Background Biru
5. Kartu Keluarga Asli dan Fotokopi
6. Berkas Calon Suami (cek di bawah)
7. Fotokopi Surat Kematian bagi pasangan yang sudah meninggal (cerai mati)
8. Akta Cerai Asli (bagi yang sudah menikah dan cerai hidup)
9. Fotokopi Kartu Keluarga Orangtua (bagi yang sudah memiliki KK sendiri)
10. Fotokopi Buku Nikah Orangtua

Berkas Calon Suami:
1. Surat Keterangan untuk Kawin (Formulir N.1)
2. Surat Keterangan Asal-usul (Formulir N.2)
3. Surat keterangan Orangtua (Formulir N.4)
4. Fotokopi KTP
5. Pasfoto 2x3 (4lembar) dan 4x6 (1lembar) Background Biru
6. Fotokopi Akte Kelahiran
7. Kartu Keluarga Asli dan Fotokopi
8. Surat Sumpah Jejaka Bermaterai 6.000 yang disahkan Kelurahan Blitar
9. Akta Cerai Asli (bagi yang pernah menikah dan cerai hidup)
10. Fotokopi Surat Kematian bagi pasangan yang sudah meninggal (cerai mati)
11. Surat Rekomendasi dari KUA setempat
(Yang saya coret merupakan syarat khusus yang harus dipenuhi dalam kondisi tertentu dan tidak saya penuhi karena bukan merupakan syarat yang dibutuhkan)

Proses: Pegawai kelurahan akan memverifikasi dokumen tersebut dan membuatkan formulir yang diperlukan berdasarkan dokumen yang dibawa.
Waktu: 30 menit untuk pengurusan berkasnya. Tapi karena Lurahnya lagi ada acara, jadi dokumen baru bisa ditandatangani dan diambil siangnya (FYI, saya ngurusnya dari pagi).
Biaya: Gratis
Yang dibawa pulang:
1. Surat Keterangan untuk Kawin (Formulir N.1)
2. Surat Keterangan Asal-usul (Formulir N.2)
3. Surat Persetujuan Mempelai (Formulir N.3)
4. Surat keterangan Orangtua (Formulir N.4)
5. Surat Keterangan untuk Imunisasi TT

Kelima, ke Puskesmas setempat untuk imunisasi TT dan cek kesehatan.
Yang dibawa: Surat Keterangan untuk Imunisasi TT dari kelurahan dan KTP
Proses: ke bagian pendaftaran, lalu tunggu antrian dipanggil. Ada beberapa proses yaitu suntik 2x (suntik TT dan satunya suntik apa gitu lupa), menimbang berat badan dan tinggi badan, cek tensi, cek urin, dan cek kehamilan.
Saya datang ke puskesmas sendiri, nggak bareng sama Vido karena doi kerja di luar kota. Terpaksanya pun akhirnya Vido periksa di puskesmas di kota kerjanya.
Waktu: Tergantung antrian. Sekitar 1 jam.
Biaya: per orang sekitar 50.000an.
Yang dibawa pulang: Surat Keterangan dari dokter puskesmas dan hasil cek laboratorium

Keenam, ke KUA setempat (paling cepat 3 bulan sebelum pelaksanaan akad nikah)
Yang dibawa:
1. Berkas Calon Suami:
     Formulir N.1
     Formulir N.2
     Formulir N.4
     Formulir N.5
     Formulir N.6
     Surat Rekomendasi dari KUA setempat
     Fotokopi Akte Kelahiran
     Fotokopi KTP
     Fotokopi Kartu Keluarga
     Fotokopi Ijazah
     Pas foto 2x3 4 lembar (Background Biru)
     Surat Keterangan dari dokter puskesmas
     Akte Cerai Asli (bila status duda cerai)
2. Berkas Calon Istri:
     Formulir N.1
     Formulir N.2
     Formulir N.3
     Formulir N.4
     Formulir N.5
     Formulir N.6
     Formulir N.7 (saya pakai dari dokumen dari calon suami)
     Fotokopi Akte Kelahiran
     Fotokopi KTP
     Fotokopi Kartu Keluarga
     Fotokopi Ijazah
     Pas foto 2x3 4 lembar (Background Biru)
     Fotokopi Surat Nikah Orangtua
     Surat Keterangan dari dokter puskesmas
     Akte Cerai Asli (bila status janda cerai)
(Yang saya coret merupakan syarat khusus yang harus dipenuhi dalam kondisi tertentu dan tidak saya penuhi karena bukan merupakan syarat yang dibutuhkan)
Proses: Verifikasi dokumen, pengisian formulir oleh petugas KUA, dan pembuatan ID Billing untuk pembayaran biaya pernikahan.
Waktu: 30 menit
Biaya: Gratis
Yang dibawa pulang: Tagihan Biaya Pernikahan.

Ketujuh, ke Bank untuk proses pembayaran. Sebenernya bisa dibayar pakai mobile banking (saya pake Mandiri dan sudah cek bisa enggaknya), tapi petugas KUAnya bilang nggak bisa dan harus bayar di bank supaya ada validasi NTPN. Tadinya saya mau ngeyel bahwa bukti penerimaan negara bisa juga diterbitkan dari mobile banking dengan keabsahan yang sama, tapi saya males ngeyel. Toh, saya pikir kalo bayar nikah juga sekali seumur hidup. Jadi yaudah lah dijalanin aja. Petugas KUA bilang, bisa dibayar di BPD atau BRI. Jadilah saya meluncur ke BRI.
Yang dibawa: Tagihan Biaya Pernikahan yang memuat ID Billing.
Proses: tinggal dibawa ke teller. (ternyata tellernya adalah temen deket uwe, jadinya ketauan deh saya mau merit sebelum sebar undangan huhuhu)
Waktu: Tergantung antrian. Pas di teller paling cuma 5 menit. Antrinya 1jam.
Biaya: IDR 600.000
Yang dibawa pulang: Bukti Penerimaan Negara yang sudah tercetak NTPN. Jangan lupa difotokopi buat arsip, karena aslinya akan diberikan di KUA.

Kedelapan, balik lagi ke KUA.
Yang dibawa: Bukti Penerimaan Negara Asli.
Proses: dokumen diverifikasi dan untuk konfirmasi bahwa tagihan telah lunas di database KUA.
Waktu: 10 menit
Biaya: Gratis
Yang dibawa pulang: Nggak ada. Tapi saya dikasih tulisan teks akad nikah yang nanti akan diucapkan Papa dan calon suami. Juga diberitau bahwa seminggu sebelum akad nikah, saya dan suami harus ke KUA pada hari kerja untuk penyuluhan pernikahan/kursus pernikahan or something.


Datang ke penyuluhan pernikahan nggak?

Saya sih enggak. Karena disuruhnya dateng berdua, dan jatah cutinya Vido udah habis buat cuti nikah dan honeymoon, akhirnya saya nggak dateng ke penyuluhan itu. Gosipnya, kalo nggak dateng nanti nggak bakal dapet penghulu karena dianggap syarat nikahnya belum lengkap. Plus, nggak dapet sertifikat dari KUA. Ya udah sih ya, toh nyatanya saya udah bisa merit sama Vido. Bwehehehe.

TAPI, disarankan untuk datang yaaa! Jangan disepelekan. Saya dan Vido nggak datang karena keterbatasan waktu dan Vido pun di luar kota sehingga nggak memungkinkan untuk datang. Karena, kata petugas KUAnya, penyuluhan itu penting sekali mengingat pernikahan hanya untuk sekali seumur hidup jadinya perlu wejangan-wejangan supaya nggak menyesal di kemudian hari.


Setelah itu gimana?

Ya sudah. Selesai. Urusan di KUA kelar. Tinggal nunggu H-2 telpon ke KUA untuk konfirmasi nama dan nomor hp penghulunya yang katanya baru ditentukan paling cepat H-5.


Ada fee buat penghulu nggak?

Alhamdulillah, enggak. Saya dan orangtua kebetulan sangat membenci adanya pungli dan gratifikasi. Jadinya, kami nggak ada tuh kasih-kasih amplopan selama ngurus dokumen pernikahan sampai akad nikah dilaksanakan. Penghulunya juga nggak nunggu-nungguin dikasih amplop atau nasi kotak juga sih, beliau langsung aja pamitan dan buru-buru pergi. Dianter-jemput pun juga nggak mau.

Dan, yang saya lakukan barusan (nggak ngasih amplopan ke penghulu) masih menimbulkan kontra di keluarga besar saya. Nggak etis lah, pelit lah, kasian penghulunya lah.

Dear my big family, salah satu tugas penghulu sebagai aparatur sipil negara adalah menikahkan orang. Jadi, ketika kita datang ke KUA (yang berada di bawah Kementerian Agama) untuk 'meminta' dinikahkan, maka sudah jadi tugas penghulu untuk menikahkan. Dan, bukankah ada aturan pemerintah yang menyatakan bahwa menikah itu gratis (jika dilakukan di KUA pada hari kerja) dan membayar 600ribu (jika dilakukan di luar KUA)? Bukankah uang yang kita bayarkan itu sudah termasuk uang administrasi untuk penghulu untuk sampai ke tempat kita dan menikahkan kita?
Menurut saya, pemberian amplopan merupakan gratifikasi yang harus dicegah mulai dari diri sendiri. Yuk stop gratifikasi mulai dari diri kita. Begitu ya dear, jadi bukannya mau pelit apa gimane, daripada penghulunya repot-repot balikin duit amplopan ke KPK. Jadi, sama-sama enak kan?


--

Okay. Jadi begitulah pengalaman saya ngurusin dokumen-dokumen untuk melaksanakan pernikahan. Keliatannya puanjaaaang beneeer yakk, tapi sebenernya nggak juga sih. Saya ngurusnya juga santai, nyolong-nyolong jam kerja supaya nggak perlu cuti (ampun bos!). Petugas yang saya temuin juga pada baik-baik, nggak kayak gosip yang beredar. Intinya, asal dokumen lengkap, semua lancar deh.

Jadi, yang semangat yaa ngurus dokumen nikahannya :)





pict source

Tulislah sepenggal kisah, walau hanya segelintir kata.

Karena itu akan menjadi prasasti yang akan kau kenang dua puluh tahun kemudian.

Iya, karena hanya lewat tulisan lah, sebuah kenangan bisa bercerita. Mengkristalkan sebuah nostalgi yang bisa menggetarkan isi hati. Lewat tulisan, sebuah kenangan bercerita mengenai mimpi dan asa di masa muda yang abadi. Yang akan kau sadari di banyak tahun kemudian, bahwa keabadian itu hanyalah di masa itu saja. Selebihnya, kau akan terus berjalan.

Beberapa cerita sudah saya tuliskan di blog ini. Sudah sembilan tahun lamanya saya bercerita, biarpun banyak cela dan kontra, namun semuanya sudah dibekukan oleh waktu. Kenangan masa putih abu, kenangan masa sulit dalam perkuliahan, kisah cinta yang pathetic, semuanya tertulis dalam blog saya. Apa adanya. Dan tak terasa, semuanya mengendap di sini. Saya pun tak akan pernah takut dan berhenti untuk menuliskan segalanya di sini, biarpun nanti akan ada saatnya saya berhenti karena usia. Biarpun nanti saya berhenti karena nyawa sudah tak ada. Namun, tulisan saya akan terus terendap selamanya.

Tak banyak yang bisa saya katakan. Sebuah film mengajarkan tentang bagaimana kita harus menghargai sebuah memori. Pahit atau manis. Semuanya adalah alas kehidupan kita saat ini. Jangan pernah berusaha menghilangkan satu jejak pun, atau berusaha untuk merubahnya. Selain tak bisa, kau tak akan mendapatkan kisah yang sama lagi. 

Cerita membuat saya banyak belajar. Betapa dua puluh lima tahun hidup saya hanya sepercik lalu. Saya takut. Saya takut hanya sekejap, kemudian tahun demi tahun kembali berlalu. 

Apa yang harus aku lakukan?

Tentu saja, terus merekam segalanya dalam cerita. Selamanya.
Dan, nantinya akan ada orang yang bisa mengenang kita, melalui cerita..


Sudah lama sekali saya ingin pergi ke pantai yang jarang didatangi oleh banyak orang. Ketika saya dan teman-teman memutuskan untuk pergi ke pantai ketika libur natal, saya agak pesimis untuk mendapatkan suasana yang sepi dan syahdu di pantai. Ya iyalah, liburan gini mana ada yang sepi yeekan book! Tapi ya udah lah, akhirnya cuss ke pantai di siang bolong.

Seperti biasa, kami bertolak ke Gunung Kidul. Tujuan kami adalah ke arah Pantai Wedi Ombo. Setelah sampai di area pantai, kami membayar retribusi sebesar Rp 5.000 per orang (Desember 2017). Hati-hati pungli ya! Jangan lupa minta karcis sesuai dengan jumlah orang dan yang dibayarkan. Setelah membayar dan masuk area pantai, ada plang yang menunjukkan mau ke pantai mana yang akan kami kunjungi. Ada beberapa nama pantai seperti pantai Sedahan, pantai Greweng, pantai Dadapan, dan Kalong. Kami memutuskan untuk ke pantai Dadapan.

Pantai Dadapan merupakan salah satu pantai di area Gunung Kidul yang masih terhitung sepi. Tidak banyak orang yang datang, bahkan saat kami sampai di sana pun tidak ada satu pengunjung yang datang selain kami. Pantai Dadapan masih menjadi satu area dengan komplek pantai Wedi Ombo. Jalan yang dilalui untuk menuju pantai Dadapan ini lumayan terjal dan berbatu. Kami harus melewati jalanan terjal dan berbatu tersebut sekitar 4 kilometer. Hufft! Udah kayak offroad aja nih. Pegel-pegel cuy! But it was okay. Kebanyakan pantai yang masih sepi jalanannya memang selalu terjal. Tapi di salah satu ruas jalan sedang ada pembangunan jalan untuk akses ke pantai. Semoga pembangunan jalan itu bisa selesai secepatnya ya! Heuheuheu.

Akhirnya kami pun sampai di sebuah warung yang bersebelahan dengan tempat parkir pantai Dadapan. Cuaca sudah tidak terlalu panas karena matahari sudah mulai condong ke barat. Kami mengobrol sebentar dengan ibu penjual warung mengenai kondisi cuaca di pantai. Yup, seperti yang diketahui kalo kemaren sempet ada gempa di selatan pulau Jawa yang berpotensi tsunami. Tapi, anehnya waktu kami tanya ke ibu penjual warung, beliau nggak kerasa ada gempa sama sekali, bahkan katanya cuacanya cerah-cerah aja jarang hujan. hmm..

Okay. Kami pun berjalan sekitar 100 meter dari warung menuju ke pantai. Pantai Dadapan terhitung kecil tapi cukup cantik untuk disinggahi. Di sini kita nggak bisa berlarian sejauh-jauhnya atau menyusuri bibir pantai karena pantainya nggak terlalu besar. But it worth to visit kok guys. Saya pribadi pun sangat menikmati suasana di pantai yang tidak terlalu banyak karang dan ombaknya tidak terlalu besar. Mungkin saat itu angin laut sedang jinak. Suasananya enak sekali saat itu untuk bersantai di pinggir pantai. Saya pun cukup puas dengan tertidur di atas pasir dan ditemani debur ombak. Sayangnya, ada karang super besar di sisi timur dan barat pantai yang membuat pantai ini kurang bisa dinikmati oleh pemburu sunset maupun sunrise. Niat kami yang ingin menikmati sunset pun terpaksa diurungkan. Akhirnya kami cukup puas hanya dengan bermain air dan pasir di pinggir pantai. Lumayan, sudah lama nggak tersentuh air laut hehehe.

Lokasi: Pantai Dadapan, Gunung Kidul, DI Yogyakarta
Tiket masuk: IDR 5.000 per orang (Desember 2017)
Parkir: IDR 2.000 (motor)



pembuatan jalan di salah satu cabang ke pantai



jalanan terjal berbatu






jalan setapak menuju pantai Dadapan. duh sorry ya blurr, sambil jalan soalnya :(




pepohonan di sekitar pantai





bweeeee :p







See you at my another journey!