#1Minggu1Cerita Week 4: Derita LDR saat Pandemi - (Terpaksa) Staycation

Para kaum LDR pasti kerasa banget ya, setelah ada pandemi jadi rada susah ketemu sama pasangannya. Saya juga ikutan berasa banget secara saya dan Vido LDR Jogja - Cilacap dan biasa ketemu seminggu sekali. Setelah pandemi (sekitar akhir Maret) sampe sekarang, terhitung baru sekali Vido pulang, itu pun nggak berani naik angkutan umum. Huft.

Alasannya sih, pertama, karena saya masih tinggal di rumah orangtua selama suami jauh di Cilacap. Walaupun (saat itu) Cilacap masih zona hijau, rasanya kurang baik aja jika dia pulang ke rumah orangtua saya. Kan mama sama papa udah tua (hiks). Takut ada resiko carrier dan semacemnya.

Kedua, kami ditolak untuk menginap di rumah kami sendiri. Jadi, RT di rumah kami menolak kedatangan kami, entah apa alasannya. Sebelumnya paguyubannya sudah membolehkan, lalu tiba-tiba minta surat sehat, lalu tiba-tiba lagi nggak membolehkan alasannya setelah berbagai pertimbangan dari satgas dan RT. Huft. Ya sudah lah. Saya sih mikir positif aja, karena kami nggak pernah nempatin rumah itu dan kebetulan area situ masih zona hijau dan nggak ada PDP ODP sama sekali. Wehehe. Anehnya, saat saya ambil barang di sana, ada tetangga yang lewat dan justru nyuruh saya untuk segera nempatin rumahnya. Hahaha! Lucu. Lha wong nggak boleh sama paguyubannya kok ya.

Akhirnya, rencana Vido untuk pulang saat lebaran pun gagal.

Lalu tiba-tiba, pas lagi ngitungin masa subur (tante-tante promil nih ceritanya), kok kayaknya bisa nih kalo Vido balik tanggal 12 Juni. Kan tanggal segitu udah lewat lebaran, jadi kemungkinan pulang jadi lebih lancar. Masalah nginep, jujur aja saya udah nggak mau ribet-ribet lagi, jadinya saya ajakin Vido untuk staycation aja di penginepan. Vido pun setuju dan dia akhirnya ambil cuti supaya bisa pulang dari hari Jumat sampe Minggu. Rencananya, Vido bakal pulang naik motor. Kami sih pasrah aja ya, misal di tengah jalan ada razia pemudik, ya sudah pahit-pahitnya yaa balik lagi ke Cilacap. Kami sih bismillah aja, jika Allah mengizinkan, Insya Allah dilancarkan segalanya.

Vido on the way dari Cilacap di tanggal 12 Juni 2020 sekitar jam 09.00. Saya kebetulan ada perlu ke kantor di hari itu, jadi sekalian saya bawa perlengkapan staycation. Jadi, nanti pulang kantor langsung ke penginepan. Nggak bawa banyak sih, cuma bawa baju buat berdua selama 3 hari sama perlengkapan-perlengkapan penting lainnya. Vido sengaja nggak bawa banyak barang supaya nggak ribet. Alhamdulillah, perjalanan Vido lancar, nggak ada pos-pos penjaga yang cegatin dia. Sepertinya sih karena Vido naik motor dan platnya AB (plat Jogja) jadi dibiarin lewat. Soalnya, katanya, masih banyak kendaraan yang dicegat.  Tapi rata-rata cuma mobil doang sih yang disuruh berhenti. 

Kami nginep di Hotel Tjokro Style di Jl. Menteri Supeno Jogja. Nggak jauh-jauh amat dari rumah orangtua saya. Letaknya juga di kota jadi gampang kalo mau pesan makanan online. Check in jam 14.00 dan check out jam 12.00. Di sini nggak ada ketentuan khusus selama pandemi, hanya saat datang, suhu tubuh harus di cek. Saya sampe di Hotel jam 15.00. Vido dah duluan sampe sana. Kami pun langsung check in dan naik ke kamar. Kesan saya pertama kali adalah hotelnya lucu banget. Photogenic banget. Buat para instagram users pasti demen deh ke sini karena banyak spot-spot yang instagrammable. Kami (sayangnya) dapet kamar yang kurang instagrammable. Ya sudah sih ya, we got what we paid. Ehehehe. Udah syukur masih bisa ketemu suami di masa pandemi gini. Dapet hotel harga promo pula.





Pertama kali yang saya lakukan ketika sampe di kamar adalah: Nyemprot semua bagian lantai, karpet, meja, kursi, sudut, toilet, wastafel, pokoknya semua bagian di kamar hotel kami semprot semua pake desinfektan. Saking parnonya. Bagian yang nggak kami semprot cuma area kasur aja. Sambil agak ngeri-ngeri sedap gitu dan banyak-banyak berdoa semoga spreinya steril. Kami sih udah pastiin ke pihak Hotel kalo sprei dan atributnya semua baru diganti. Jadi ya modal percaya aja dah.

Akhirnya. Setelah hampir 3 bulan nggak ketemu, saya bisa ketemu suami juga. Alhamdulillah. Cukupan lah 3 hari. Walaupun kami cuma stay di hotel dan nggak keluar sama sekali (kecuali ambil orderan online). Tapi hotelnya nyaman banget sih, jadi kami betah-betah aja. Dan, selama kami stay di hotel, kami nggak mengijinkan petugas hotel membersihkan kamar. Karena masih parno, kami nggak mau ada orang lain yang masuk ke kamar dengan tujuan apapun ehehehe. 
Sekarang tinggal nyiapin amunisi untuk LDR lagi sampe entah kapan. Rencananya sih di Agustus Vido bakal balik lagi. Moga-moga dilancarkan, entah nanti nginep di rumah atau di hotel. Mana aja deh yang lebih ngirit dan lancar-lancar aja hehehe.

Sekian dulu ya curhatan kali ini. Buset panjang beneeeur dah! Semoga pandemi Covid19 segera usai supaya semua yang lagi jauh dengan keluarga/kerabat/orang terdekat bisa segera ketemu tanpa perlu was-was lagi. Aamiin


2 comments:

  1. Hay mbak salam kenal saya member 1 minggu 1 cerita. Saya juga sedang rindu dengan mertua di Jogja :( sedih rasanya lebaran tidak bisa bareng padahal sudah pernah janji mau ke Jogja saat Ramadhan :( Mau nanya, untuk sarapannya apa mbaknya order online juga atau sarapan di restaurant hotelnya ya? Saya pingin banget staycation tapi masih mikir karena bawa anak balita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Mbak Anggi! Iya sedih banget ya kalo nggak bisa lebaran bareng keluarga terdekat :( Kalo aku kemaren pesan room yang tanpa sarapan karena takut kalo harus sarapan buffet gitu ^^ tapi setelah nanya-nanya ke front office, katanya sarapan bisa juga dianter ke kamar kook :)

      Delete